JADWAL LALU LINTAS SABTU-MINGGU SATU ARAH (ONE WAY) JAKARTA-PUNCAK JAM 09.00-10.30 WIB (PENUTUPAN KEJAKARTA) PUNCAK-JAKARTA JAM 10.30-11.30 WIB (PENUTUPAN KEPUNCAK) PUNCAK-JAKARTA JAM 15.00-17.00 WIB (PENUTUPAN KEPUNCAK)

PASTE SCRIPT/KODE IKLAN DISINI

Imigran Gelap di Cisarua, Dari Buka Usaha hingga Menikahi Warga Setempat

JPPN.COM | CISARUA - Kasus imigran gelap di kawasan Puncak, Cisarua masih menjadi persoalan pelik buat pihak imigrasi maupun pemerintah Kabupaten Bogor. Pihak berwenang mulai kewalahan.

Menurut sumber yang dihimpun Radar Bogor (Grup JPNN), akhir pekan kemarin, peredaran imigran gelap menyebar di berbagai desa di kawasan Cisarua maupun Mega Mendung.

Bahkan, di sebuah desa bernama Batu Layang, didapati berbagai imigran dari berbagai negara, sampai membuka usaha, maupun menikah dengan warga sekitar. Sudah beberapa kali pihak ditindak maupun didata, ternyata peredarannya semakin banyak sampai pihak kecamatan, maupun instansi terkait kewalahan untuk menindaknya.

Kepala Imigrasi Kelas II, Herman Lukman mengatakan, pihaknya bakal kembali melakukan pendataan ulang usai Lebaran nanti. Disebutkannya, sejumlah tempat tinggal para imigran gelap sudah terdata dan dibidik.

"Habis Lebaran kami akan melakukan pendataan kembali dan ada 5 titik tempat tinggal imigran khususnya di wilayah Cisarua dan sekitarnya," ujarnya.

Herman juga mengaku, kalau untuk menghapus peredaran imigran gelap itu pekerjaan rumah yang sangat susah. Selain kebijakannya masih di pusat, sulitnya menjangkau keberadaan mereka yang sering berpindah-pindah menjadi kendala para petugas imigrasi.


"Kalau masalah untuk dihapuskan sangat sulit bahkan kebijakannya ada di pusat, karena sementara pihak imigrasi juga kekurangan anggaran, makanya membutuhkan proses secara bertahap," tuturnya. (nal)

0 komentar:

Posting Komentar

Mohon tidak berkomentar yang menyinggung Agama, Ras dan Golongan. Biasakan berkomentar bijak dan konstruktif